Sabar: Rejeki Ngga Bakalan Kemana

Posted on Updated on

Ketika sudah berumah tangga, pasti kebutuhan akan terus meningkat, terutama jika sudah mempunyai anak. Semakin besar anak kita, maka kebutuhan-nya pun bertambah. Dari kebutuhan untuk beli susu dan makanan setiap hari nya sampai dengan popok dan lain2. Belom lagi untuk biaya2 kebutuhan lain nya juga makin lama makin mahal juga.

Ok singkat cerita aja nih.

Beberapa bulan yang lalu, gue dapat tawaran dari beberapa perusahaan, namun ada tawaran yang cukup fantastis dari perusahaan X. Perusahaan tersebut adalah sebuah startup and masih bisa terbilang baru, tetapi berani memberikan offer yang cukup fantastis.

(Note: Gue bukan orang kaya, tapi gue juga ngga miskin. Alhamdulillah gue sekeluarga dalam keadaan yang cukup. Tapi namanya manusia pasti di benak nya kan pengen beli ini itu.. hahaha :))

Alhamdulillah karena Allah masih sayang sama gue, dan gue masih diberikan kekuatan untuk bersabar dan menolak offer dari perusahaan X tersebut. Alesan nya simple.. Karena perusahaan tersebut sangat jelas unsur Riba nya. (Gue ga mungkin lah ngasih makan anak istri gue pake duit riba, nanti bingung pertanggung jawaban-nya) 🙂

Sekitar beberapa minggu yang lalu ada temen gue nyapa gue di Hangouts.

“eh man, tempat kerja gue lagi butuh orang buat slicing nih, bini lu kan designer, mau coba ngelamar kesini gak?”

Lalu gue kabarin bini gue dan ke-esokan hari nya dia langsung ngirim cv ke kantor temen gue.

Lanjut ke-Hari ini:

Tadi siang pas gue lagi di kantor, bini gue nge LiNE bilang “aku dipanggil interview nih di kantor temen kamu yg kemaren aku kirim cv”, so ya udah gue suruh langsung aja dateng ke sana untuk interview.

Setelah beberapa jam kemudian bini ngabarin, “Alhamdulillah aku diterima kerja nih, terus aku cuma perlu masuk seminggu 3x ke kantor jadi masih ada banyak waktu untuk ngurus Ken (red: Ken adalah nama anak gue). Gaji nya juga lumayan banget, jadi langsung aku terima aja!”

Maha Besar Allah dengan Segala Firman-nya.

Alhamdulillah. Kalau memang itu rejeki lu, kaga bakalan deh kemana-mana. Mungkin aja datengnya kaga langsung dari lu, bisa dari anak atau istri lu. Bisa juga dateng dari temen lu, sodara lu, orang tua lu atau dari orang yang gak lu kenal sekali pun.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda :

إِنَّكَ لَنْ تَدَعَ شَيْئًا للهِ عَزَّ وَجَلَّ إِلاَّ بَدَّلَكَ اللهُ بِهِ مَا هُوَ خَيْرٌ لَكَ مِنْهُ

“Sesungguhnya tidaklah engkau meninggalkan sesuatu karena Allah, kecuali Allah akan menggantikannya bagimu dengan yang lebih baik bagimu” (HR Ahmad 23074)

ps: Di postingan ini gue cuma mo share pengalaman hidup yang gue alamin sendiri nih, tanpa ada maksud jelek sedikit pun dan juga tidak bermaksud untuk Riya’. Kalau ada yg merasa tersinggung atau gimana mohon maaf ya, gue gak bermasuk jelek 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s