Month: October 2015

Startup Lokal: YesBoss vs Diana

Posted on

YesBoss vs Diana

Saat ini lagi banyak orang yang ngomongin tentang YesBoss vs Diana. Kenapa? Ya karena service jasa virtual assistant lagi banyak digemari di Indonesia (mungkin khusus nya Jakarta ya?).

Seperti yang dikutip dari Dailysocial

Keduanya disambut positif oleh masyarakat Indonesia, yang secara budaya suka jika setiap urusannya dibantu. Bagaimana tidak, dengan bermodalkan nomor telepon seluler dan alamat email, Anda bisa memperoleh asisten yang siap membantu memesan tiket perjalanan, hotel, makanan, belanja, dan masih banyak lagi hanya dengan mengirim SMS. Sejauh ini, kedua pihak menawarkan layanan yang sangat serupa. Meski begitu, ada beberapa catatan menarik yang bisa disimak.

Nah terus kira2 siapa yang menang yah diantara YesBoss dan Diana?

Hmmm.. kalau menurut gue sih saat ini belum ketahuan. Tetapi nanti nya in the future yang menang pastinya yang sistem Machine Learning dan NLP nya paling canggih yang menang! Karena semakin banyak user base nya maka pasti akan makin sedikit human interaction nya 🙂

Anyway.. Kalau sistem mereka nanti-nya memang bener2 canggih, mungkin salah satu dari mereka (or mungkin dua2nya) akan di akusisi oleh pemain besar lain-nya seperti Cortana, Google Now dan Siri.

Sabar: Rejeki Ngga Bakalan Kemana

Posted on Updated on

Ketika sudah berumah tangga, pasti kebutuhan akan terus meningkat, terutama jika sudah mempunyai anak. Semakin besar anak kita, maka kebutuhan-nya pun bertambah. Dari kebutuhan untuk beli susu dan makanan setiap hari nya sampai dengan popok dan lain2. Belom lagi untuk biaya2 kebutuhan lain nya juga makin lama makin mahal juga.

Ok singkat cerita aja nih.

Beberapa bulan yang lalu, gue dapat tawaran dari beberapa perusahaan, namun ada tawaran yang cukup fantastis dari perusahaan X. Perusahaan tersebut adalah sebuah startup and masih bisa terbilang baru, tetapi berani memberikan offer yang cukup fantastis.

(Note: Gue bukan orang kaya, tapi gue juga ngga miskin. Alhamdulillah gue sekeluarga dalam keadaan yang cukup. Tapi namanya manusia pasti di benak nya kan pengen beli ini itu.. hahaha :))

Alhamdulillah karena Allah masih sayang sama gue, dan gue masih diberikan kekuatan untuk bersabar dan menolak offer dari perusahaan X tersebut. Alesan nya simple.. Karena perusahaan tersebut sangat jelas unsur Riba nya. (Gue ga mungkin lah ngasih makan anak istri gue pake duit riba, nanti bingung pertanggung jawaban-nya) 🙂

Sekitar beberapa minggu yang lalu ada temen gue nyapa gue di Hangouts.

“eh man, tempat kerja gue lagi butuh orang buat slicing nih, bini lu kan designer, mau coba ngelamar kesini gak?”

Lalu gue kabarin bini gue dan ke-esokan hari nya dia langsung ngirim cv ke kantor temen gue.

Lanjut ke-Hari ini:

Tadi siang pas gue lagi di kantor, bini gue nge LiNE bilang “aku dipanggil interview nih di kantor temen kamu yg kemaren aku kirim cv”, so ya udah gue suruh langsung aja dateng ke sana untuk interview.

Setelah beberapa jam kemudian bini ngabarin, “Alhamdulillah aku diterima kerja nih, terus aku cuma perlu masuk seminggu 3x ke kantor jadi masih ada banyak waktu untuk ngurus Ken (red: Ken adalah nama anak gue). Gaji nya juga lumayan banget, jadi langsung aku terima aja!”

Maha Besar Allah dengan Segala Firman-nya.

Alhamdulillah. Kalau memang itu rejeki lu, kaga bakalan deh kemana-mana. Mungkin aja datengnya kaga langsung dari lu, bisa dari anak atau istri lu. Bisa juga dateng dari temen lu, sodara lu, orang tua lu atau dari orang yang gak lu kenal sekali pun.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda :

إِنَّكَ لَنْ تَدَعَ شَيْئًا للهِ عَزَّ وَجَلَّ إِلاَّ بَدَّلَكَ اللهُ بِهِ مَا هُوَ خَيْرٌ لَكَ مِنْهُ

“Sesungguhnya tidaklah engkau meninggalkan sesuatu karena Allah, kecuali Allah akan menggantikannya bagimu dengan yang lebih baik bagimu” (HR Ahmad 23074)

ps: Di postingan ini gue cuma mo share pengalaman hidup yang gue alamin sendiri nih, tanpa ada maksud jelek sedikit pun dan juga tidak bermaksud untuk Riya’. Kalau ada yg merasa tersinggung atau gimana mohon maaf ya, gue gak bermasuk jelek 🙂